Home Berita PADMA dan KOMPAK NTT: Saatnya Gubernur NTT Motori Tumpas Korupsi Di NTT

PADMA dan KOMPAK NTT: Saatnya Gubernur NTT Motori Tumpas Korupsi Di NTT

263
0

Focus Indonesia News – Koalisi Masyarakat Pemberantasan Korupsi NTT dan PADMA Indonesia kembali menurunkan pernyataan tegas terhadap berbagai dugaan anomali daerah hingga Nusa Tenggara Timur disebut sebagai Provinsi Nanti Tuhan Tolong.

Hal ini, menurut PADMA dan KOMPAK NTT, tidak terlepas dari suburnya praktek-praktek korupsi di wiilayah Nusa Tenggara Timur, yang diduga melibatkan aparatur daerah mulai dari tingkat provinsi sampai ke daerah-daerah dan juga tingkat terbawah.

Korupsi subur tanpa Koruptor, sesungguhnya sama dengan suburnya jaringan mafia perampokan yang terpelihara bahkan bisa jadi sudah sangat masif di sebuah wilayah, kata Direktur PADMA, Gabriel Goa (24/10).

Melalui keterangan pers yang dikutip redaksi (24/10) PADMA Indonesia dan KOMPAK NTT menyebut Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Laiskodat bersama Wakil Gubernur NTT, Joseph Nae Soi mempunyai waktu atau kesempatan mulia dan sangat ideal usai menerima delegasi mandat dan harapan masyarakat NTT guna memotori berbagai perbaikan real NTT, di antaranya masalah korupsi dan praktek mafia berseragam abdi negara yang diduga merajalela di Nusa Tenggara Timur.

Dikutip redaksi, berikut pernyataan Pers KOMPAK NTT dan PADMA Indonesia untuk Pemimpin NTT terpilih melalui Diretktur Gabriel Goa (24/10).

Sekarang waktunya Gubernur NTT bersama Wagub NTT, pertama, panggil Kapolda NTT. Tahan dan proses hukum Direktur Utama PT Malindo Mitra Perkasa beserta Oknum2 Pejabat Polri yang backing mereka.

Kedua, panggil Kajati NTT dan Kapolda NTT agar segera tahan dan proses hukum Pelaku dan Aktor-Aktor Intelektual Korupsi yang dipetieskan di Kejati, Kejari, Polda dan Polres di NTT.

Ketiga, panggil Kapolda dan Kajati untuk proses hukum Mafiosi HGU berkedok Investasi Garam di NTT. Apabila mereka tidak mampu, maka dbutuhkan koordinasi langsung dengan KPK RI.

Keempat, Pemimpin NTT terpilih sangat dibutuhkan untuk mengatensi kerjasama dengan KPK RI dan dapat meminta KPK RI segera tangkap dan proses hukum para Koruptor di NTT tanpa pandang bulu, termasuk jika ditemukan ada kader sendiri. (Red/)