Home Artikel ?SISTER CITY?: LEBIH DARI SEKEDAR GURAUAN DI RUANG JAMUAN MAKAN

?SISTER CITY?: LEBIH DARI SEKEDAR GURAUAN DI RUANG JAMUAN MAKAN

187
0

Oleh: Ansel Atasoge

Larantuka, kota paling timur di Pulau Flores, Ibu kota Kabupaten Flores Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT), resmi sebagai ?sister city? atau kota kembar dengan Lisabon, Portugal. Peresmian Larantuka sebagai kota kembar dengan Lisabon ini ditandai dengan penandatanganan kesepakatan kerja sama antara Pemerintah Portugal yang diwakili Wali Kota Ourem Paulo Fonseca dan Bupati Flores Timur, Yoseph Lagadoni Herin di Jakarta, Rabu (23/5). Peristiwa bersejarah itu terjadi di Museum Nasional Jakarta dan disaksikan langsung oleh Presiden Portugal Anibal Antonio Cavaco Silva.

Gagasan kerja sama sister city lahir di ?ruang jamuan makan malam? ketika Bupati Flores Timur menghadiri undangan makan malam dari Kedutaan Besar Portugal di Jakarta, beberapa waktu lalu, setelah Dubes Portugal menghadiri Prosesi Jumat Agung di Larantuka April lalu. Menurut Bupati Flotim, pada saat itu, Dubes Portugal Manuel Carlos Leitao Frota berjanji akan membantu mendorong realisasi kerja sama antara Pemerintah Portugal dan Pemerintah Kabupaten Flores Timur menjadikan Larantuka sebagai ?sister city? atau Kota Kembar dengan Lisabon. Di Museum Nasional Jakarta pun, Manuel Carlos Leitao Frota berjanji mempromosikan perayaan suci ?Semana Santa? dan Prosesi Jumat Agung atau ?Sesta Vera? di Larantuka, Flores Timur, di Lourdes.

Gagasan dari ?ruang jamuan makan malam? telah tertambat dalam rumusan-rumusan MoU. Rumusan MoU tentu tidak sekelas dengan gurauan-gurauan di ruang makan. Kedua belah pihak yang menandatangani Mou tentu telah memahami dokumen Mou. Dan, pasti bahwa apa yang dipahami akan dikomunikasikan, bukan untuk sekedar tahu atau menjadi tahu melainkan agar ?setiap orang yang terkait di dalamnya atau yang menjadi bagian darinya? bisa terlibat di dalamnya. Informasinya pasti akan dikemas dengan sejelas-jelasnya agar esetiap orang yang terkait di dalamnya atau yang menjadi bagian darinya? bisa mengetahui di mana posisnya, apa perannya, apa sumbangsihnya.

Di pusat Kota Larantuka sudah ada dua baliho besar yang berkaitan dengan sister city. Yang satu di taman kota, berhadapan dengan Kantor Bank NTT Cabang Larantuka, di samping Gedung DPRD Flores Timur, dekat kompleks pertokoan. Yang satunya lagi di sudut luar depan Kantor Bupati Flores Timur. Ini merupakan dua tempat strategis untuk konteks Larantuka. Pilihan tempat tentu bukan sekedar pilihan acak-acakan. Yang satu dekat pusat perekonomian. Yang satunya dekat pusat pemerintahan. Baliho dan pilihan tempatnya ini menjadi media dan tempat komunikasi dan informasi bagi masyarakat Flores Timur dan masyarakat lain yang sedang ?numpang lewat? di Kota Larantuka.

Larantuka yang memiliki ?sejarah keterkaitan spiritual? dengan bangsa Portugis pada saatnya akan dibabtis menjadi tempat ziarah internasional, lebih dari sekedar kota wisata religius. Para peziarah mancanegara dan domestik akan datang ke Larantuka untuk memuaskan kebutuhan spiritualnya, lebih dari sekedar berdarmawisata untuk menghabiskan kelebihan uang dari kantong pribadi. Kalau Larantuka bisa mencapai satu atau dua persen dari rekor Lourdes yang bisa menggaet lima sampai enam juta peziarah untuk mengunjunginya setiap tahunnya tentu luar biasa.

Larantuka, kota ziarah yang akan sesaudara dengan Lisabon, akan menjadi ?pilihan? karena ada ?sesuatu yang menarik? dalam dirinya. Salah satu ?objek? yang membuat orang tertarik adalah ?Tuan Ma? yang pada tahun 2010 telah mencapai usia kehadirannya di Larantuka 500 tahun. Arca Bunda Maria banyak bentuk, corak dan rupanya. Namun, yang ada di Larantuka dipandang sebagai arca yang khas. Khas sejarahnya, khas pula tradisi ritualnya. Wilayah kekhasan inilah yang akan ?dimasuki? para peziarah.
Selain ?Tuan Ma?, peziarahpun akan menimba khazanah rohani dan aura spiritual yang akan ditampilkan oleh mereka yang empunya tradisi dan mereka yang telah membabtis diri sebagai pemegang tradisi. Kesaksian hidup mereka merupakan bagian dari kekhasan Larantuka sebagai kota ziarah. Larantuka tentu tidak ingin mempertontonkan kesenjangan antara isi tradisi dan praksis hidup para penganutnya kepada para peziarah.

Menyambut sister city, ?orang-orang Larantuka? perlu membabtis diri menjadi orang-orang yang layak sebagai pemilik, penganut dan pencinta tradisi spiritualnya. Orang yang layak adalah orang yang selalu merindukan metanoia,yang selalu menginginkan transformasi diri dan komunitasnya berkat pancaran isi tradisinya. Hemat saya, titik inilah yang menjadikan Larantuka sebagai kota ziarah yang layak dikunjungi. Kerja berat siap menanti. Tidak hanya pemerintah, Gereja pun perlu memiliki konsep-konsep sister city yang dapat dipertanggungjawabkan.

Sister city tentu bukan proyek yang syarat bisnis untung ruginya. Sister city tentu bukan aksi gagah-gagahan yang mencoba membuat Larantuka ?tampil beda?. Sister city tentu bukan sekedar ?memoria? tentang keindahan sejarah dan khazanah spiritual Gereja di masa lalu.

Sekiranya sister city nantinya ?tidak dilihat semata? sebagai komoditas ekonomis. Sekiranya pula, sister city nantinya ?tidak semata dipandang? sebagai komoditas politik elit-elit politik tertentu. Mereka yang menanam baliho tentu tidak punya pikiran ?dangkal? seperti ini. Mereka tentu sepakat kalau gurauan di ruang jamuan makan menjadi awal dari sebuah sejarah baru bagi Larantuka: Kota Rohani yang layak dihuni! Selamat menyambut sister city!